Day25 – Childhood memories (#BPN30dayBlogChallenge)

Yak mari merewind kenangan-kenangan masa lampau saat saya masih kecil.. saya dulu empat belas tahun menjadi anak tunggal. Dan juga empat belas tahun itu saya habiskan mostly di Bekasi dan Jakarta. Sedikit sulit menemukan sesuatu yang bisa membawa saya ke kenangan masa lalu, kalau bukan hal satu ini.

Saya dulu masih termasuk anak yang senaaang banget main ke luar rumah.

Walau gak sampai liar (yaAllah liar bahasanya) alias susah disuruh balik ke rumah, at least saya suka berada di luar rumah bersama teman-teman. Sempat juga dikira introvert dan sombong karena jarang main sama tetangga, nyatanya saya sekarang kangen bisa main di tempat tetangga sampai sore. Waktu saya TK dan SD, saya seorang minoritas yang beda sendiri TK dan SDnya sama tetangga sekitar rumah saya. Sehingga bisa ditebak, saya berangkat sekolah sendiri, pulang sekolah beda sendiri, mau ngobrol perkara sekolah juga beda, mau ngerjain PR bareng juga beda, ada rasa ketidaknyamanan karena minoritas itu. Entah kenapa dulu papa mama saya menyekolahkan di tempat yang berbeda dengan tetangga kebanyakan, tapi saya justru sekarang merasa bahagia, karena secara tidak langsung, TK-SD saya dulu itu mengajarkan perbedaan. Tentang suku, agama, ras, dan sebagainya. Alhamdulillah sekarang jadi lebih open minded karena diajarkan dari awal tentang perbedaan. Sesuatu yang mungkin gak banyak anak jaman tersebut paham.

Setelah akhirnya bisa main bareng sama tetangga, saya juga belajar soal leadership.
Image from: salamadian.com

Pasti ngalamin lah jaman main bareng gitu, terus rebutan mainan, atau sombong-sombongan mainan, dan sebagainya. Dasarnya saya dulu mungkin sudah suka arranging something, kali ya. Agenda main bareng tetangga seringnya saya yang merencanakan. Besok main di rumah siapa, jam berapa, sampai jam berapa, mainannya apa, itu saya sudah repot. Disamping itu, juga teman-teman sebaya ngikut aja apa kata saya. Haha! Walau jarang main dengan teman-teman dari sekolah (karena rumahnya jauh-jauh), saya rutin main bareng tetangga, kadang sampai buat acara makan siang bareng, main guru-guruan, main perpustakaan bohongan (I had so many books at the past), sampai main barbie dan nonton VCD bareng.

Jaman dulu, mainan itu harus interaktif.

Harus bisa seolah membuat kita ‘ngobrol’. Apalagi ngobrol sama teman-teman juga. Pokoknya berisik lah, entah akhirnya akur atau tidak, tapi orang tua kami juga santai-santai aja membiarkan anaknya main. Mulai berisik kalau sudah waktunya tidur siang, atau hampir magrib. Rasanya main sama tetangga itu gak ada habisnya; mulai dari indoor sampai outdoor activities semacam Petak Umpet, Ular Naga, Masak-Masakan pakai dedaunan, atau muter-muter bareng pakai sepeda sendiri-sendiri. Everything was so easy back then. Anak 90an pasti paham juga nih rasanya.

Sekarang, saya jarang banget menemui anak SD yang sepantaran main bareng di sekitar rumah. Kalaupun ada, anak laki-laki yang main sepak bola. Itu pun jarang. Apalagi permainan jadul yang tadi saya sebutkan. Rasanya semua sudah tergantikan dengan sosok smartphone yang mainan apa aja juga ada dan gak perlu keluar rumah untuk mainnya.

Saya pernah menjumpai sekitar 7 anak SD lagi mainan di balai RT; sempat ada perasaan bangga, “wah jarang-jarang nih bocah pada main di luar”. Begitu saya simak secara dekat, ternyata semuanya lagi bawa smartphone, dan sepertinya lagi main perang di aplikasi. Ngobrol sih, tapi cuma sekadarnya. Ngeselin, tapi memang itu kenyataannya.

Andai sekarang juga banyak anak-anak yang sibuk main di luar rumah tanpa membawa smartphone, pasti indah dilihat. Seperti apa yang saya rasakan dulu 🙂

a wife, Mon-Sat office worker.
2 comments
  1. hehe, kenangan kita ada beberapa yang sama mba, bermain diluar rumah.

    1. Sepertinya sesama generasi 90an nih? (sok tau :p)
      Iyaa, kangen main di luar rumah sampai badan bau matahari dan dekil, hihihi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *