Day26 – Skincare Favorite! (#BPN30dayBlogChallenge)

Saya bukan seorang beauty blogger, dan saya dengan serius menyadarinya.

Siap-siap nulis postingan ini setelah selesai skincare malam. Hwaa segar..

Coba disini siapa yang malas pakai skincare? Atau malah mungkin awam dengan dunia perskincare-an? Saya juga dulu begitu, tapi sekarang, rasanya seolah ada kewajiban jajan setidaknya dua bulan sekali. Yes, jajan skincare πŸ™

Saya mau berdongeng awal mula saya nyemplung menjadi rakyatnya Suhay Salim versi jauh lebih iritnya. Kenal produk untuk wajah, mulai dari usia 12 tahun; kira-kira menjelang SMP lah ya. Mulai senang lihat iklan-iklan pembersih wajah, dan berpikir kayaknya saya perlu beli deh. Pilihan pertama adalah sabun pencuci muka! (backsound tema doraemon saat ngeluarin alat)

Facial wash pertama saya, Pond’s.

Karena paling sering ngiklan, karena terjangkau dan mudah didapat dimana-mana. Alhamdulillah dari remaja, saya jarang jerawatan. Paling hanya sekitar PMS aja, ada tumbuh satu. Tapi memang kulit saya super berminyak plus gampang banget keringetan. Itu yang membuat kulit muka terlihat kusam.

Sekitar satu tahun pakai pond’s, atas dasar saran dari mbak sepupu, saya berganti facial wash jadi clean & clear. Lalu tambah moisturizer nivea. Ini lumayan bertahan lama, sampai SMA dan saya ganti facial wash Biore. Coba-coba pakai yang ada scrubnya, biar berasa halus. Semua percobaan ini alhamdulillah tidak menyisakan bekas apa-apa, tapi juga tidak signifikan berefek apa-apa, HA. Jadi ya yang penting muka gak polos amat lah ya..

Awal kuliah saya masih pakai Biore, kemudian pindah ke rangkaian lengkapnya Sariayu yang untuk mencerahkan wajah, karena di Jogja ada toko kebanggaan kita semua, tiada lain tiada bukan, MUTIARA! Udah lah di toko kosmetik ini gak ada ngeluh-ngeluhnya. Mau antre satu jam juga hayuk wong barangnya ori dan baru dan lengkap dan murah. Pakai sariayu ini ada efeknya, bener mencerahkan setelah beberapa bulan dan pakai rangkaian lengkap dari mulai sabun muka, krim pagi, krim malam, krim mata, tabir surya, masker, dan lainnya. Mahasiswa friendly juga kok harganya. Coba deh πŸ˜‰

Kemudian semua berubah saat saya salah beli produk.

Maksud hati ingin beli tonernya Sariayu Martha Tilaar, apa daya karena ngantuk saya malah ambil tonernya Mustika Ratu. Nekat dipakai dan….break out dong πŸ™ Pengen nangis rasanya inget awalnya muka udah cerahan dan enak, tiba-tiba tumbuh jerawat kecil-kecil tapi banyak di pipi dan jidat. Akhirnya stop semua skincare, ikutin saran teman pakai sabun bayi plus bedak Marcs aja.

Berkurang sih radangnya, tapi tetep belom ilang breakoutnya πŸ™ Dan atas saran si mas, saya akhirnya ke dokter spesialis kulit di Jalan Bumijo, Jogja. Caritau sendiri deh, beliau buka praktek di klinik sendiri. Kalau mau daftar, dari pagi (sebelum jam 8), dapet nomor antrian buat malamnya. Mulai praktek jam 7 malam, tapi biasanya dipanggil dan selesai jam 9 atau 10an. Per hari dibatasi 30 pasien saja. Laris manis! Konsultasinya dan obatnya gak mahal, standar dokter spesialis biasanya. Jauh lebih murah dari klinik kecantikan yang mainstream. Oh ya, saya pernah coba facial dan…kapok! Sayang deh muka dibolong-bolong dipencet paksa πŸ™

Sekitar satu bulan setelah pakai obat dokter, ajaib, breakout saya hilang. Tapi dokter ini juga gak menyarankan pakai skincare merek apapun. Yagimana kan gak betah kalo polosan atau bolak balik nebus obat dokternya πŸ™ Dan hebatnya gak perlu balik lagi kalo gak ada masalah. Top! Dokter ini masih jadi andalan kalau ada keluarga yang bermasalah kulitnya.

Saat kerja, baru saya berani pakai skincare lagi.

Cukup lama saya langganan pakai sabun muka dan moisturizer dari dokter. Karena bosan, sayapun ganti sabun muka jadi Clean & Clear yang untuk komedo. Karena saya sadar, komedonya banyak tapi kapok facial lagi. Ada teman kerja yang menyarankan Hada Labo; saya coba trial kitnya yang kecil-kecil itu. Tapi breakout lagi πŸ™ Dan saya malas ke dokter karena antreannya gak masuk ke jam kerja. Belakangan saya ke dokter lagi karena ada masalah di alis saya (iritasi).

Setelah heboh skincare Jepang, akhirnya demam skincare Korea datang!

Tapi saya lebih dahulu ganti facial wash jadi Cetaphil yang gentle facial wash (cmiiw). Awet bener pake Cetaphil walau rasanya kaya gak pake apa-apa ketika bersihin muka πŸ˜€ Ya emang dia bener bersihin muka tapi tanpa deterjen sih, dan emang muka jadi bersih walau gak ada efek lebihnya πŸ˜€

Saat pakai Cetaphil ini, saya juga mulai demam nonton youtube skincare Korea yang stepnya buanyaaaakkk bener itu. Kebetulan temen kantor juga banyak yang gemes, akhirnya kita mulai ikutan belanja skincare Korea. Sebagaimana umat skincare lainnya, pilihan pertama saya jatuh ke Aloe Vera Gel! πŸ˜€ Tapi bukan yang merek terkenal, justru saya pakai buatan lokal tapi merek Korea Beauty. Wadahnya sama kaya yang terkenal, cenderung mirip The Saem, tapi harganya 70k bisa dibeli di Guardian. Saya juga demam sheet mask yang sebenarnya harganya menguras kantong dan langsung dibuang πŸ™

Saya ingat betul, menjelang lamaran itu, duileh saya getol banget pake sheet mask seminggu 3X. Apapun mereknya dan jenisnya, babat aja lah pokoknya. Hasilnya? Lumayan glowing sih emang saat lamaran πŸ˜€ make up juga jauh lebih nempel dan tahan lama. Tapi setelah lamaran itu, mulai malas lagi pake sheet mask πŸ˜€

Dari hasil riset youtube saya, ternyata step skincare Korea yang banyak itu, gak semuanya wajib diikuti. Poin penting ada di facial wash-toner-moisturizer-sunscreen-exfoliator. Maka saya terapkan berdasarkan budget dan waktu:

  • Facial wash : Cetaphil
  • Toner : belum beli (saat itu)
  • Moisturizer: Beauty Korea Aloe Vera Gel
  • Sunscreen: Wardah yang SPF 30
  • Exfoliator: Innisfree Clay Mask

Hasilnya? Lumayan lah, walau saya menyadari hasil dari sunscreen wardah jadi lengket banget. Nget banget.

Menjelang married, saya akhirnya beli Biore Sunscreen yang SPF 50. Claimnya kan water-based ya, jadi harusnya gak lengket. Dan bener! Gak lengket terus langsung menyerap dan enak buat make up-an. Akhirnya si wardah sekarang untuk adik πŸ˜€

Oya, pada masa itu kan skincare Korea agak sulit nih, banyak sih di online shop, tapi saya gak gampang percaya πŸ™‚ akhirnya saya titip langsung ke kawan yang tinggal di Korea; setiap pulang, pasti ada titipan saya dalam tasnya πŸ˜€

Sampai sekarang, saya juga masih bongkar pasang pilihan skincare.

Contohnya, saya sudah meninggalkan Cetaphil karena bosan πŸ˜€ Saya titip kawan ke Innisfree Jeju Volcanic Pore Cleansing. Itu karena saya memilih brand Innisfree daripada brand lain. Plus karena masih pengen biar komedonya bersih πŸ˜€ Harga si facial wash ini lumayan, tapi juga awet banget! Plus kalo dipakenya satu rangkaian sama Clay Masknya, jadi maksimal. Komedo ada, tapi gak terlalu keliatan πŸ˜€ Saya juga menambahkan toner, pertama dari Innisfree yang Green Tea Balancing Skin. Dibaca-baca dari websitenya, produk ini seolah toner favorit netizen, saya jadi percaya πŸ˜€

Combo antara innisfree produk ini termasuk bertahan lama, dan bagus-bagus ajah di muka saya. Alhamdulillah sekarang less breakout, dan saya juga fokus ke bersihin bekas-bekas breakout terdahulu, plus bersihin pori-pori mengingat kult muka alami saya yang berminyak dan gampang keringetan. Baru kemarin-kemarin saya beralih ke produk lain, karena…. bosan πŸ˜€

Oya, paduan antara toner innisfree-aloe vera gel-sunscreen ini, cukup lama menyerap kulit karena….mereka teksturnya lengket πŸ™‚ kecuali saat pakai skincare kamu standby di depan kipas angin/AC, saya agak males sih nunggu mereka kering baru bisa apply yang lain πŸ˜€

Setelah mempertimbangkan satu aspek dan lainnya, saya saat ini pakai skincare produk lokal. Banyak banget lho produk baru dalam negeri yang sebenarnya oke juga, dari segi harga maupun kandungan bahan-bahannya. Harusnya lebih gampang cocok dengan kulit kita, karena diformulasikan khusus untuk kulit Indonesia, ya. Tapi mari kita lihat bersama! πŸ™‚ Saat ini saya pakai:

  1. Facial Wash: Senka Perfect Whip (yang biru, karena penasaran katanya bagus – dan emang bagus! Bersih tapi gak narik kulit)Β 
  2. Toner: AvoskinΒ  hydrating treatment essence (panjang banget yak, tapi avoskin ini produk lokal, teksturnya cair jadi gampang nyerep!)Β 
  3. Moisturizer/Essence: Avoskin Perfect Hydrating Treatment Essence (gak tau namanya bedanya apa, tapi dia versi lebih kentelnya. Dipake bareng katanya sih)Β 
  4. Sunscreen: Biore UV Aqua Rich (biar kata merek lain punya produk serupa, pilihanku tetap dia uwuwuwuw)Β 
  5. Exfoliator: Innisfree Clay Mask (kalo gak malas dan lupa, seminggu 2 kali)Β 

Step pagi dan malam sama aja, kecuali ya kalau malem gak pake sunscreen juga sih..

Rasanya pengen menginjak ke Serum dan lainnya, tapi merasa belum bisa konsisten. Skincare malem ini, kalau ingat ya pake toner dan essens, kalo gak inget ya yang penting cuci muka terus tidur aja πŸ˜€

Menurut pengalamanku, skincare ini gak cukup dilihat seminggu atau sebulan. Rasanya kudu minim 2 bulan lah ya, baru keliatan efeknya. So far dengan step sebelumnya, bekas breakoutku di pipi kiri dan jidat sudah ilang; tapi entah kenapa di pipi kanan agak lama ya πŸ™ Plus bahagia banget kalo baru bangun tidur pagi berasa muka terawat πŸ˜€

Hal penting lainnya, gak lain gak bukan adalah dari asupan kita.

Tetap banyak minum air putih, less drama less negative thinking, tidur cukup, buah dan sayur dijaga, ngefek juga lho ke kulit kita. Jadi gak bisa sepenuhnya mengandalkan skincare aja πŸ™‚

So, sudahkah kamu memperhatikan kulitmu? πŸ™‚

a wife, Mon-Sat office worker.
1 comment
  1. […] Sobat skincare mana suaranyaaa…. Yak sociolla ini sekarang hebat banget menurut saya. Saya mulai belanja di sociolla semenjak dia ada brandnya dikit. Sekarang, ya. Brand apa aja dicari di sociolla pasti ada. Mau brand lokal, internasional, Korean skincare, sampai brand organik terkenal juga udah ada. Enaknya belanja di sociolla adalah, gak perlu gonta-ganti toko untuk belanja perlengkapan muka, badan, rambut. Banyak promosinya juga kok, yang kadang selalu menggoda Plus lagi, packaging mereka lucu banget! […]

Menurut kamu?