ilmu ngantor

beberapa minggu terakhir rajin buka LinkedIn. bukan mau cari kerjaan baru, tapi pengen eksplor apa sih enaknya mainan LI? rajin follow pakar HR, baca insightnya terhadap isu-isu khas kerja. mencoba mencari ilmu-ilmu dasar bekerja, seperti apa pola kerja yang disenangi oleh rekan kerja (termasuk atasan) dan lainnya.
tetiba ingat satu pesan dasar dari papa ketika saya diterima kerja pertama kali.
flashback ke cerita saya diterima kerja, penuh dengan tantangan dan naik turun emosi selama 6 bulan. not to mention the energy, time, money I have spent at that time.
menjadi lulusan awal di jurusan yang diwisuda periode pertama, cum laude, gak lantas membuat saya dengan cepat seketika dapat pekerjaan. no. not at all.
tapi saya pengen cepat lulus, wisuda, dan cum laude memang karena pengen meringankan beban orang tua sih, supaya mereka gak perlu bayar uang semesteran lagi, supaya mereka gak perlu kirim-kirim uang ke rekening saya, supaya bisa mempertahankan beasiswa.
saat wisuda pun saya gak bisa berpesta layaknya teman-teman yang lain. sampai detik ini saya masih sedih kalau ingat saya gak bisa mentraktir teman-teman yang sudah jauh jauh datang dan meluangkan waktunya untuk datang ke wisuda saya. saya kudu hemat, saya kudu prihatin, karena orang tua datang ke Jogja juga butuh biaya.
check out dari kosan dan Jogja, sampai pindahan akbar juga rasanya nggrentes ati. saya meninggalkan si mas yang saat itu masih proses skripsi. berat rasanya mengingat saya gak pengalaman dalam LDR. hiks
satu bulan libur di rumah, dan dilanjut dengan skrol skrol social media teman-teman, kok mereka sudah banyak yang kerja? saya gimana? baru deh akhirnya beringsut dari kamar dan nongkrong di warnet. yang dibuka ya Jobstreet, JobsDB, dan beberapa website pencari kerja.
nyebar CV udah kaya nyebar bunga. dimana-mana. asal baca lowongan S1 dan D3 boleh apply semua jurusan, langsung sent CV. gak pake di proyeksi mau ngincer jabatan apa, dimana kerjanya, gimana kantornya. ini desperate apa males…
nongkrong di warnet 1 minggu penuh, sebar-sebar CV, balik ke kamar lagi dan menunggu lagi 1 bulan. nope. gak dipanggil dimana-mana. yasudah mungkin diminta nungguin ortu dulu, secara masa itu adalah masa dimana papa mama butuh teman karena sibuk jagain almh. Mbah Uti, almh. Bude, dan Mbah Akung.
2 bulan lagi di rumah tanpa sebar CV. saat itu Ramadhan dan Syawal juga, sepertinya bukan saat yang tepat untuk sebar CV. takut tiba-tiba ada panggilan tapi lagi betah di rumah. istirahat sambil buat strategi.
strategi setelah lebaran adalah memilih dan mengkontak bank swasta yang kiranya bisa saya kirimkan CV. selain bank, juga hotel-hotel di Jogja. soalnya banyak juga teman satu jurusan yang kerja di hotel. juga menerima rekomendasi lowongan dari teman papa, teman mama, teman sodara-sodara. siapkan CV yang lebih bagus lagi, lebih personal dan menyasar ke HRDnya langsung, foto ulang supaya lebih fresh.
setelah lebaran, kirim semua. beberapa ada yang via pos instead of email. nyari infonya dari website pencarian kerja, tapi langsung kirim tanpa pakai layanan webnya. lumayan, ada panggilan jadi bisa bolak-balik Jogja, atau Jakarta. papa mama setengahnya pengin saya kerja di Jakarta; padahal saya menghindari kerja di Jakarta. saya selalu apply di Jogja; bukan semata karena ada si mas, tapi juga saya jatuh cinta dengan Jogja-nya. cukup lah saya melihat dan merasakan subuh-subuh berangkat ke sekolah/kantor, menikmati macetnya jalan, dan pulang dengan sensasi yang lebih macet lagi.
setelah beberapa panggilan dan saya mulai lelah (tes psikologi pekerjaan itu melelahkan ya.. kreplin tes? tes koran? tes menggambar?), dan masih belum menemukan titik terang, suatu ketika setelah makan malam saya tanya ke papa mama: “kalau saya kerja di Jogja lagi, apakah kalian Ridho?
papa langsung jawab “gapapa kok“, tapi mama masih berpikir. saya yakinkan mereka kalau saya gak akan sembarangan kerja, dan mereka gak perlu banyak mikirin (dan kirim uang) ke saya kalau saya di Jogja. I can well-adapt there, Jogja is my second home.
besoknya saya dapat 2 panggilan langsung ke Jogja, dan saya berangkat. di dua panggilan tersebut, saya lolos, dan keputusan ada di tangan saya untuk pilih job yang mana. subhanallah saya pikir. setelah saya ‘minta izin’ ke orang tua, dilancarkan jalannya. so, Ridho orang tua itu wajib ternyata.
long story short, saya terima salah satu pekerjaannya. saya lanjut cari kos-kosan dan mengagendakan pindahan lagi ke Jogja.
kata-kata papa masih terngiang di benak saya hingga saat ini saya menulis:

gak peduli apapun kerjaanmu, kerjalah yang jujur,

saya akui di pekerjaan pertama, saya dan tim banyak melakukan praktek nir-jujur. mungkin, just mungkin, mengapa saya merasa gak berkah apa yang saya hasilkan. saya gak bisa nabung sama sekali 🙁 gaji selalu datang dan pergi begitu saja~
saya coba geser ke pekerjaan kedua, kata-kata papa masih sama. masih sama ketika saya hendak berangkat kerja ke kantor kedua.
repot-repot saya berkunjung mencari ilmu pekerjaan di LinkedIn, harusnya saya sadar pelajaran pertama dalam bekerja adalah kejujuran.

One Reply to “ilmu ngantor”

  1. […] here comes the real story. Sebelumnya di postingan ini, ini, dan ini, saya sudah pernah merasakan sedihnya ditinggal rekan kantor. Those were my stories when I look for […]

Tinggalkan Balasan