jaga lisan

Ting!!!

Sebuah pesan singkat chat masuk ke smartphone saya.

Gimana kabarnya? Masih gendut kah?

Itu nyata, bukan kebohongan.

Beberapa waktu lalu saya mencoba bertukar sapa via chat dengan teman lama. Yaa, gak lama banget lah..

Rasanya aneh, dulu dekat karena jarak, kemana-mana bareng, jadi yang dicurhatin pada masanya, sekarang kaya gak kenal.

Saya sempatkan menyapa dia duluan, namanya juga pengen silaturahmi, ya. Tapi balasan dia, begitu.

Yha, sebagai insan yang dikaruniai overweight, hal ini sudah kebal buat saya. Ya memang sedari umur 6tahun hingga saat ini 26tahun, badan saya selalu ‘besar’ dibanding teman-teman sebaya lainnya.

Sudah matang dibully perkara ini juga.

Tapi, rasanya baca kalimat itu dari teman baik lama, kok nggrentes ya?

Pagi tadi, saya juga baca sebuah utas (thread) twitter yang ngomongin hal yang sama.

Ada sodara bertamu, nyeletuk “kamu rumahnya apa gak terlalu sempit, ditempati kamu sekeluarga?

Yang tadinya ngerasa gak sempit, akhirnya lama-lama ngerasa gak betah dan terpaksa beli rumah lagi.

Ada kakak nyeletuk “pasanganmu udah pernah kasih apa aja ke kamu?

Yang tadinya merasa gak dikasih apa-apa sama pasangannya itu gak apa-apa, sekarang malah jadi dipermasalahkan.

Ada teman kakek berkunjung, nyeletuk “anakmu seberapa sering pulang mengunjungimu? Rasanya kok jarang ya dia pulang.. sebulan sekali?

Yang tadinya kakek ikhlas saja dikunjungi sebulan sekali, jadi minta dikunjungi dua bulan sekali.

Dan cerita-cerita lainnya.

Celetukan kecil ini yang akhirnya bikin kepikiran, baper, bahkan gak jarang malah jadi memperburuk keadaan.

Kecil memang, tapi pernahkah kita berpikir seperti apa reaksi dari orang yang kita tanya?

Yang masih kuliah, pernah tersindir karena ditanya kapan lulus. Yang sudah lulus pernah makan hati karena ditanya-tanya kenapa belum kerja. Yang sudah kerja dan lagi mengejar karirnya pernah keki karena dibilangΒ kok gak nikah nanti keburu tua. Yang sedang bahagia di kehidupan awal pernikahannya lelah dibandingkan dengan kawan-kawannya yang sudah memiliki dua anak.

Saya belakangan banyak dengar cerita dimana orang akhirnya memaksa untuk melakukan atau membeli suatu hal yang dilatarbelakangi omongan orang.

Terpaksa berhutang karena ingin eksis, terpaksa mencuri karena ingin memenuhi tuntutan gaya hidup.

Bahkan, ada salah satu sanak famili yang akhirnya jadi bertengkar rumah tangga, karena dia berpikir kehidupan rumah tangganya gak seperti milik teman-temannya. Why? Ya karena akhirnya dia merasa standar kebahagiaan pernikahan adalah seperti apa yang didapatkan teman-temannya.

Saya sudah pernah menulis tentang “bersyukur” sebelumnya. Sayapun tidak lantas mengutuk badan saya yang memang gemuk. Sudah cukup rasanya iri dengan teman-teman yang memiliki postur ideal menurut saya. Sehingga alhamdulillah, celetukkan teman saya tadi tidak melulu saya pikirkan.

Tapi, apakah semua orang seperti saya cara pikirnya?

Kemarin saya bertemu kawan-kawan baru dari kumpulan wanita berbadan gemuk. bahagia rasanya merasa saya tidak sendirian. Mereka cantik sekali, sesungguhnya definisi Percaya Diri dan mensyukuri apa yang dimiliki.

Seseorang berbagi cerita dengan saya, dia cerita bahwa diaΒ tidak diterima di keluarganya sendiri hanya karena badannya gemuk. Dia cerita, ibu kandungnya bahkan selalu memarahinya ataupun menyindir saat ia makan. Padahal, makan juga sebuah kebutuhan hidup, kan?

Dan dia memiliki karir yang bagus, kawan-kawan yang baik hatinya, serta pacar yang setia. Tapi justru yang membuat dia semakin down, adalah keluarganya sendiri.

Celetukan-celetukan ringan yang mungkin gak sengaja kita lontarkan, bisa jadi masalah yang sangat besar untuk orang lain.

Itu yang harusnya diingat semua orang ketika akan memberi komentar. Terlebih, di kehidupan yang biasanya orang akan lebih aktif di dunia maya ketimbang dunia nyata. Just a little comment like:Β makannya jangan kerja terus, jadi susah jalan-jalan kan could be much worse than you think.

Kamu gak tahu apa yang telah dilalui orang itu untuk sampai pada posisinya saat ini. Gak akan mengerti perjuangan dia saat merintis karir, ataupun malah mereka gak pernah tahu bahwa, kamu sudah pernah berwisata keliling Indonesia.

Dan daripada menjadiΒ sok tahu dengan ujug-ujug komentar soal fisik, harta, dan masalah pribadi lainnya, mendingan ngobrolin hal lain aja.

Ketika kamu sedang meet up dengan teman lama, daripada langsung pilih topik penanyaan ‘kapan’, mending ngobrol soal hal-hal yang sedang tren. Asian Games? Drama Korea? Konser atau festival musik? Syukur-syukur, bisa ngobrol ke hal yang lebih produktif dan menghasilkan karya. Tukar ide tentang start up, berbagi dan belajar skill baru. Masih banyaaaaak banget hal-hal yang lebih asyik untuk dijadikan topik ketimbang ‘bragging’ about yourself, atau sok kasih nasihat padahal you know nothing about their life.

Photo by rawpixel.com from Pexels

Misaaaal sudah benar-benar gak ada obrolan, coba googling: “friend tag questions”. Bisa nyobain permainan pertanyaan atau hal-hal seru lainnya yang pastinya asyik dimainkan berdua (or even more) teman. Kecuali, alasan kalian meet up memang pengen curhat tentang kehidupan satu sama lain. Pun jangan sampai ada kata-kata yang menyinggung perasaan satu sama lain, ya.

Akhir kata, mari kita jaga lisan (dan tulisan dalam dunia maya), untuk menciptakan pertemanan yang lebih asyik lagi.

Ingat, #KomentarFisikGakAsyik.

a wife, Mon-Sat office worker.
20 comments
  1. Serem ya Mbak. Mungkin bagi penanya itu hal ringan. Tapi ternyata efeknya luar biasa.

    1. bener, Mba. Maka dari itu sekarang jadi lebih mikir sebelum nyeletuk; meskipun teman baik sekalipun.
      Thank you for the comment, Mba! πŸ™‚

  2. Basa basi yang terlalu basi…menganggap sebuah pertanyaan remeh…

    Tapi efek ..nya besar.

    Jadi pelajaran juga nih…jangan asal jeplak..

    1. betul Mba, sebenarnya basa-basi banyak versi lainnya juga ya..
      misal nanya tentang cuaca, kesibukan, ngobrolin berita kekinian, gak langsung ‘nyerang’ personal ya..
      semoga bisa buat pengingat semua πŸ™‚

  3. Salam kenal, Setuju banget sm tulisan ini, aku juga salah satu korban omongan org nih, srg nangis2 sendiri krn termakan omongan org yang nanyain kok aku ga hamil2. Klo dlu sblom nikah nanyainnya kok kurus, kebalikan mu mba tpi klo itu aq sudah biasa…

    1. Tuh kan, bahkan yang kurus-pun bisa kena mouth-shaming begini ya.. padahal rasanya pasti ‘kurang apa lagi sih’.
      Tetap semangat, Mba! Saya juga tim ditanyain “Belum isi? Kenapa?”
      Kadang geregetan, yang ditanya kok itu.. padahal banyak topik lain.

  4. Hahha, ini kakak gw bgt. Gw baru nongol di pintu rumahnya, her 1st comment was:”Ih, perut lu gede amat ya!” Atau lg asik nongkrong duduk beramai2 tiba2: “Lengan lu lebih gede dr gw.” Pas gw balas dgn lebih pedas dia jadi sewot sendiri. Pdhl dia baru lost weight belakangan krn mati2an diet & sewa personal trainer, dan waktu dia lagi lebih gemuk, gw ga komen apa2 (ga penting juga sih buat gw). Gw sendiri ga overweight (tp ga kurus) & ada PCOS (jd sulit buat turun 1-2 kg aja & dia tau itu). Biasanya yg suka komen2 ga penting gitu refleksi pikiran mereka sendiri aja (insecure jadi cari validasi dr luar diri mereka sendiri/projecting their problem onto other people).

    1. Best quote!

      Biasanya yg suka komen2 ga penting gitu refleksi pikiran mereka sendiri aja (insecure jadi cari validasi dr luar diri mereka sendiri/projecting their problem onto other people).

      Thank’s for the insight, Mba! Kadang yang pedes datangnya dari orang terdekat ya πŸ™

  5. Ahahaha,, kita emang harus hati2 berkata-kata. Kadang utk beberapa orang satu pernyataan bisa dianggap biasa aja, tp utk orang lain satu kata itu bisa jadi hal yg sangat sensitif. Belajar utk bijak memang harus selalu dilakukan sepanjang waktu.
    Nice words to share mbak.

    1. Thank you for the comment, Mba! Setidaknya bantu saling mengingatkan sesama teman ya πŸ™‚

  6. Nicaaa…ini bener banget.begitu banyak orang2 yg akhirnya kufur nikmat karena dengerin omongan orang.namanya standar ga sama..tapi kdg heran banget,segitunya mereka ga bisa mikir dlu apa ya sblm ngmg..plg engga dipikir dlu,kalau dia dikatain begitu sakit hati ngga

    1. Hai mommy Tya! πŸ˜€
      Yep, kadang gregetan kok ya segitu ceplus ceplusnya aja nyeletuknya.. tanpa tau perjuangan yang udah dilakukan dibalik adanya komentar tersebut.
      Lebih makjleb lagi kalo malah dari teman terdekat yang nyeletuk ngeselin gitu. Yaa Allah πŸ™

  7. sedih bgt. aku baru mengalami kesedihan saat menerima respon yg membelalak mata ku dan buatku menangis. saat itu aku mengajaknya beribada bersama begini kurang lebih percakapnnya:

    saya : sayang bsk kita berdoa bersama yuk. buat calon keponakan yg akan lahir dan biar kita cepet2 dapet baby juga

    dia : cepet2? kurusin dulu tu badan
    masa ntr kamu tambah gemuk. ga kasian bayi nya nanti kegencet (lucu sih ini tapi agak oon juga)

    saya : heh di rahim ibunya bayi itu bakan aman gmn pun kondisinya

    dia : woii..itu lemak2 banyak banget.

    dan seketika aku merasa tertampar dan tersadar bahwa sekalipun pasangan blm tentu mereka bisa baik menjaga lisannya.

    #CumaBerbagi

    1. Aaaa, auto sedih baca komentar ini.
      Tapi tetap semangat ya, Mba.. Mungkin pasangan bisa diajak ‘belajar bersama‘ tentang fertilitas.
      Indeed berat badan ada kaitannya juga (lebih lagi apabila sudah mengganggu siklus). Tapi ya, bukan berarti kegencet lemak juga..

      Semoga pasangan lebih bisa terbuka untuk menerima masukan ya πŸ™‚

  8. Ternyata ungkapan ‘diam itu emas’ betul ya Mba. Karena memang lebih baik diam daripada berkomentar yang menyakiti hati orang lain, meskipun niat awalnya hanya bercanda.

    1. Well, ketika pilihannya diam atau komentar fisik misalnya, mungkin lebih baik diam.
      Misal ketika kita bertemu dengan orang yang kita belum tahu pasti karakter/kondisi dia seperti apa.

      Tapi sebagai orang yang talkative, saya masih lebih gak bisa diem mba πŸ˜€ ada aja kerjaan iseng nanya2 ngobrol2 πŸ˜€
      Sejauh gak buat sakit hati πŸ™‚

  9. ini yan g sulit min
    menjaga tulisan di dunia maya
    karen tidak ad yang melarang jadinya ktia bebas menulis apapun
    sehingga kita juga yang kena batunya

    1. Hai! Terima kasih sudah mampir dan meninggalkan komentar.
      Kindly go to about page (annpoet.com/about) to see whether I am an admin or just a person.
      Thank you!

  10. Halo mbak. Pertama kali menjejak di sini. Setuju sama tulisan ini. Kalo dari kacamata suami, dia selalu bilang begini: kalau ada orang lain nyinyir, judes, jutek, atau segala hal negatif lainnya yang menyinggung perasaan kita, itu berarti orang tersebut yang punya masalah sama dirinya sendiri, bukan kita. Masalah insecure, masalah gak bisa kontrol emosi, masalah belum dewasa, dll.
    Dan itu yang selalu jadi patokanku saban ada yang menyinggung hati ini. At the end…hati jadi tenang πŸ™‚

    1. Halo mba Imel, terima kasih sudah memberi jejak πŸ™‚
      Bener banget mba, kadang mereka yang punya masalah, cenderung ‘lebih mudah’ melontarkan omongan negatif lagi ke orang lain, mungkin karena merasa biar gak sendirian, kali ya.
      Anyway, knowing that it is toxic, rasanya kita patut saling mengingatkan, atau berpikir positif seperti kata mba Imel.
      Semangat, mba! πŸ™‚

Menurut kamu?