Lucky Food – Artotel Jogja, Abon, dan Buldaq BBQ

8 September 2019, saya sebut jadi Lucky Food day; salah satu hari dimana bersyukurnya saya ditambahin karena bisa mampir dan makan kenyang karena keberuntungan.

Akhir Agustus lalu, di sebuah weekend pagi hari, seperti biasa saya rebahan sambil iseng lihat-lihat Traveloka. Setelah puas cek harga tiket kereta, pesawat dan hotel (karena emang ada inceran getaway) saya mampir ke menu Traveloka Eats (dulunya masih bareng sama Experience menu kayanya). Sekrol sekrol, eh kok intip lagi ada promo juga 😀 mana bisa hati ini berkata tidak untuk sebuah promo 50%? Dalam waktu 30 menit, terbooking-lah 2 voucher breakfast buffet di Artotel Jogja.

Why Artotel Jogja, you ask? Karena saya sungguh lah penasaran ingin mengunjungi dan menikmati kursi yang ada.

Why kursi? Karena kursi anyam&kayu yang ada di restorannya Artotel adalah, buatan pabrik kantor tempat saya mencari nafkah, desain si pak bos besar, dan tim saya yang mengurus pesanan, harga, hingga pengirimannya 😀 So, itung-itung tes juga lah ya.. Soal harga, karena saya dapet promo, jadi saya hanya bayar 100k untuk 2 voucher breakfast buffet. Yang artinya, all-you-can eat! 😀

tribute chair

Lepas sekrol sekrol Traveloka, gantian sekrol sosmed yang iconnya mirip sama Traveloka, Twitter.

Gak sengaja intip eh ada quiz nih. Gak pake mikir, siapin jawaban, sent. Gitu ajah tanpa mengharap apapun secara yang ngadain quiznya seorang selebtwit.

Awal September, notifikasi Twitter masuk pas lagi serius kerja. Ternyata menang! Sungguh tak menyangka!

Dan hadiahnya adalah paket voucher makan Korean BBQ dari @buldaq.bbq yang ada di Lippo Mall Jogja. Vouchernya untuk 2 orang, so… alhamdulillah. Kebetulan juga belum pernah kesampaian makan Korean BBQ gitu, yang dimasak sendiri wusshhh bunyinya.

Pulang kerja, rebahan nunggu ngantuk akhirnya sekrol lagi kali ini memandangi hidup kawan-kawanku di IG.

Ada kawan lama yang berbagi kisah pengalaman mengharukannya saat nunggu papanya pas sakit, dan sekarang papanya udah gak ada. Sejak kejadian awal tahun papa masuk RS, cerita begini selalu berhasil membuat hati sesek sedih gak karuan. Saya sampaikan rasa simpati dan menyemangati kawan lama lewat DM. Beberapa hari sesudahnya, sang kawan lama balas DM sambil meminta alamat lengkapku, katanya mau kirim abon ayam. Gak nyangka lagi, apalagi berharap. Secara dia di Bekasi, saya di Bantul. Tapi dia insist, jadilah saya kasih alamat. Dua hari kemudian ada paket di kantor, datanglah kirimannya.

Setelah berdiskusi, diputuskanlah tanggal 8 September 2019 menjadi hari dimana saya dan mas suam menikmati keberuntungan itu semua.

Jam 8 pagi di hari Minggu kami sudah mandi pagi dan bersiap ke Artotel. Sebuah hal yang langka kami mandi pagi saat weekend. Sampailah kami di Artotel, dan dibantu oleh mbak yang verifikasi voucher kami dari Traveloka. Suasana pagi itu di restoran cukup ramai. Sepertinya weekend menjadi tujuan orang untuk staycation, getaway, atau hanya sekadar menumpang sarapan dan renang di Artotel. Kami pilih tempat duduk pinggir kolam renang, yang akhirnya sedikit kami sesali karena… kadang kecipratan adik-adik yang semangat berenang 😀

Pilihan pertama diambil, versi saya adalah ayam BBQ, potato wedges, dan soup cream jagung. Sementara mas suam langsung ambil nasi goreng. Pilihan menunya variatif banget, untuk kategori breakfast. Mau ala western, Asian, sampai gudeg dan bubur ayam + soto juga sudah tersedia. Soup cream nya enak! Lanjut ke menu kedua, croissant+butter dan toast. Mereka sediain wheat bread juga kok, dan selai cokelatnya….nutella mailaf! Menu ketiga juara sarapan versi saya, corn flakes+fresh milk. Ada salad juga sih di kulkasnya, tapi saya gak ambil 😀 eh ternyata di corner lainnya ada fritter alias gegorengan, waffles dan pukis. Ambil waffles dan maple syrupnya nyemm! Ditutup pakai fusili carbonara dan bolognese yang live cooking di pasta cornernya. Udah lupakan menghitung kalori atau seberapa karbo dan gluten yang saya makan. To sum it up, semuanya enaaaakkk! Idaman banget kalau sarapan di hotel menunya begini. Mas suam ambil sausages sama ayam BBQnya yang menurut dia juara. Untuk variasi minumannya, ada dari mulai mineral water, infused water, orange juice, dragon fruit juice, chocolate milk, sampai jejamuan dan soda can.

Makin siang makin sepi, sih. Total kami menghabiskan sekitar 2 jam untuk makan dan leyeh-leyeh. Makin banyak anak-anak yang renang, akhirnya kami pindah duduk di bagian dalam. Oiya area makan di Artotel ini lumayan luas lho, ada cafe dan bistronya juga. Terus wine-nya berjejer, dan mereka sering bikin event musik malam-malam gitu, uuh kapan bisa kesana lagi ya 😀 Lepas santap kenyang, kami cari-cari spot foto juga, walau gak lama karena beneran udah kenyang banget dan pengen langsung pulang.

Niat hati mau makan siang pake abon kiriman dari kawan lama, nyatanya sampai jam 3 sore saya dan suami masih kekenyangan hasil sarapan di Artotel.

Haha ya iyalah ya, itu nimbun makanan buat seharian kayanya juga bisa. Akhirnya abon kita cemilin aja, sambil si mas ngegame di laptop dan saya.. sekrol-sekrol bikin konten 😀 Honest review, abon ayam pedasnya enak! Gak bikin eneg, dan langsung kebayang makan lemper isi abon ayam itu. Dari kiriman awal, sekarang tinggal seperempat isi toples kecil karena si abon akhirnya kita jadiin andalan kalau males beli lauk 🙂

Jam 6 sore, kami bertolak dari sisi barat Jogja ke sisi Timur, Lippo Mall Jogja. Untuk apaa? Tentunya untuk menikmati paket song couple dari Buldaq BBQ, dong!

Sepanjang perjalanan, saya in touch sama kak Drina sang pemberi giveaway. Katanya sudah disiapkan, dan kami pun nyengir seneng. Kami sampai restoran sekitar jam 7 kurang, pilih meja, dan gak nunggu lama, menu mulai disajikan.

Oke jadi set menunya ada, kimchi dan kawan-kawannya (ada asinan bengkuang dan jagung susu gitu), sebagai appetizer kayanya. Cocok sih buat awalan biar tambah laper lagi. Terus minumnya ada infused water 1 pitcher gitu, nyegerin banget sampai kami terinspirasi bikin sendiri di rumah buat siang hari di panasnya udara. Ketika ditanya mau rasa manis atau pedas dagingnya, kami menjawab: mix aja. Terus mbaknya memanaskan dan menyiapkan panggangannya, pakai minyak wijen karena harum banget jadinya. Dapat selada dan bebawangan juga buat dimakan bareng. Dan ta-da! Dagingnya datang plus ada daging ayamnya juga. Dan dua mangkok nasi putih panas.

Terus panik karena gak ngerti cara masaknya, dan akhirnya ditunjukin sama mbaknya. Hehe, maklum terakhir makan makanan yang dimasak di meja, masih era suki. Jadi ini beneran kali pertama saya ngegrill ala ala di meja makan. Rasanya? Asli gak perlu diragukan lagi, enaque bangedh! Daging sapinya fresh dan merasuque bumbunya, ayamnya juga juicy. Dibumbu apa aja pas rasanya, dan membuat kami akhirnya nambah dua porsi nasi putih lagi. Banyak soalnya lauknya, sayang kalau cuma sekali makan. Haha!

Interior Buldaq BBQ ini cute dan instagramable banget sih, cuma saya aja yang gak foto-foto karena malu dan lapar. Oya, ada private room misal kalian ramai-ramai sekeluarga datangnya dan supaya gak keganggu sama pengunjung lain. Ada menu lain selain dedagingan, yang ramyeon Korea juga ada, pokoknya menu-menu yang biasanya bikin penasaran pas lagi nonton K-Drama atau Running Man. Cemilan macam tteokbokki juga ada, pokoknya lengkap tapi kalo pesen yang paket menu rame-rame gitu menurut kami sih lebih endeus dan hemat karena bisa saling icip juga khaan.. Sebagai newbie di masakan perBBQ dan grill gini, dan kali pertama nyoba di Buldaq ya gak kecewa lah yaa, langsung puas malah. Letaknya juga di mall jadi strategis dan bisa disambi belanja. Oh iya Buldaq ini sudah jauh lebih dulu ada di kota kelahiranku, Purwokerto. Hits banget ya, rasanya sudah lamaaa gak mampir Purwokerto, jadi pengen kembali lagi kapan-kapan.

Setelah makan, kami akhirnya jalan-jalan muter mall dan sampai rumah sedikit malam dengan kondisi puas banget. Wah gak nyangka sih satu hari itu kami bisa makan enak dan bersyukur karena banyak keberuntungan buat dapetinnya. Beneran, deh. Rejeki itu bisa datang dari mana saja dan gak harus berwujud uang, bisa juga rejeki harga murah, giveaway, sampai teman-teman yang baik hatinya.

Yuk bersyukur! 🙂

Tinggalkan Balasan