jangan ada nggrundel diantara kita

bagi sesama wanita, kadang BFF is everything.
bisa diajak jalan bareng, ngopi tsantik, belanja, nggosip, sampai bobok bareng.
wait, maksudnya BFF sesama wanita ya 😉
saya tipikal orang yang gampang banget berteman. seneng sih, tapi kadang ngerasa dodol juga. gampang berteman, gampang baper, gampang ngelupain.

kalo mau diitung, entah udah punya berapa teman wanita yang saya curhatin dari kecil. tapi makin kesini, tentunya seleksi alam dong, jadilah yang beneran masih kontak cuma segelintir.

menghadapi teman wanita itu unik; butuh semacam keahlian sendiri. berusaha gak jatuh cinta atau naksir dengan cowo yang sama, berusaha gak baper kalau dia lagi curhat sama kawan lain, dan berusaha yang menurut saya paling menggoda susah dan toxic; berusaha supaya gak nggrundel satu sama lain.

menurut saya, hal ini yang paling njebak kalo dalam pertemanan wanita. bersahabat dengan pria, kok kayanya gak ada hal yang digrundeli ya? 🙂
nggrundel itu apa? bahasa Indonesianya adalah ngomongin dibelakang. pasti inget kan dengan pepatah famous satu ini:

ketika elo lagi ngumpul, kalian bakal nggosipin yang gak dateng. tapi ketika elo lagi gak bisa ikutan ngumpul, ya pasti elo yang lagi diomongin.

HA. what an beautiful irony; isn’t it?

but I got that. bener bener pernah ngalami dan dialami sendiri. tapi dari SMP, saya belajar untuk gak nggrundel. tiap ada teman yang lagi ngomongin saya, langsung saya deketin, saya tanya: “kamu gak suka sama saya? kenapa? kalo masih mau temenan, yuk kita ngobrol bareng aja enaknya gimana.

pada dasarnya saya gak suka sih kalau dikacangin, didiemin (yaeyalah sapa juga yang sukaa), jadi daripada gatel, langsung diampiri ajah.
beranjak SMA, saya belajar masa bodo. diomongin dibelakang, yowes selaw. as long as gak ngerugiin siapapun. remember: we can’t please everyone!

setelah kuliah, ternyata hidup itu enaknya dicombine: kadang ada yang perlu diampiri, ada yang perlu dicuekin.
jadi yaa saat ada friendship problem in college, ada yang akhirnya ngobrol baek baek maksudnya gimana apa, ada yang saya diemin ajah 😀

salah satu yang masih membekas di ingatan, adalah dengan teman yang ngekos bareng. lama-lama kok saya lihat dia jadi sinis banget ke saya, malamnya saya ampiri kamarnya dan kita ngobrol bareng. side note: saya orangnya gampang nangis, padahal mungkin obrolannya gak menyedihkan, tapi saya se sensitif itu untuk sudah pasti meneteskan air mata. usut ada usut, teman saya itu satu dari sekian lagi teman yang terganggu ketika saya akhirnya punya pacar.

beberapa teman kuliah ada yang berani buka suara mengeluhkan hal yang sama. yowes lah ya introspeksi diri juga, mungkin saya yang terlalu bahagia euforia akhirnya-pacaran-lagi-setelah-sekian-tahun-jomblo. refleksi, perbaiki diri, action dan bagi waktu antara teman dan pacar.
saya bilang ke teman saya itu “if you feel something different in me that you think it is not good, we can always talk. you’re friend, anyway.

selepas kuliah saya alhamdulillah menjauhkan diri dari sifat nggrundelan.
walau ternyata, nggrundel di dunia kerja kerap terjadi 🙁
pelajaran berharga buat semua, dunia kerja itu keras. yang baik sama kamu di depan, belum tentu baik beneran. dan yang cuek sama kamu, dia bisa jadi orang yang belain kamu ketika posisi genting di depan atasan.

yang kaya gitu ada? banyak. well, kita gak bisa menjeneralisir juga, sih. tapi memang di dunia kerja kita gak bisa 100% percaya sama orang.
beruntung, kantor pertama saya masih banyak orang-orang yang beneran baik. yang beneran ngingetin ketika keliru, yang gak ambil kesempatan untuk ngerebut posisi ketika saya lagi salah. salah dalam bekerja itu wajar; yang gak wajar kalau terjadi kesalahan sama berulang. pinter-pinter dan bijaksanalah berintrospeksi diri lah dalam bekerja.

di kantor kedua ini, saya sering diingatkan supaya gak masa bodoh. supaya gak cuek bebek dan apatis. kenapa? karena kalau saya lengah, cuek, apatis, banyak yang bisa memanfaatkan kelengahan saya untuk attack saya balik. (this is the real work)

terus, kalau ada yang grundelin saya di belakang, gimana?

cuekin yang grundelin, sambil introspeksi diri.

mungkin, sikap kita kah yang kurang tepat (sering telat tapi gak tau malu, nyuruh-nyuruh orang kantor yang lebih tua, gak nyimak dengan baik meeting, etc.); mungkin juga penyampaian/cara kita menyampaikan sesuatu yang gak tepat.

untungnya, di kantor ini saya belajar gimana caranya solid dengan rekan satu tim. kalau udah kewalahan introspeksi sendiri, bisa ask a friend (dalam hal ini rekan satu tim) buat bantu koreksi diri. rutin juga ngobrol bareng perkara kerjaan-pembawaan diri. hasilnya? bisa menangkis grundelan menjadi cibiran.

kalo orang mencibir kan besar kemungkinannya sirik, ya.
and thanks to rekan satu team yang gak pernah nggrundeli walau kami sesama mahluk berwujud wanita.

so, kamu. masih mau dianggap toxic bagi pertemanan dengan cara nggrundeli teman sendiri?

a wife, Mon-Sat office worker.
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *